Friday, November 23, 2012

Engagement Day?

23-08-2012

Hari ke empat lebaran, mas maman beserta keluarga datang ke ruamh nenek saya di Blitar. Saya agak ragu buat posting, karena sampai saat ini kita masih belum mempublikasikan rencana pernikahan kita ke orang banyak, cuma orang-orang kantor aja yang tau, itu pun gak semua. Sebenarnya gak ada niat buat merahasiakan sih, tapi emang udah watak saya gak mau tebar-tebar berita, hahaha.

singkat cerita, mas maman melamar saya, acaranya mendadak, dan berlangsung tanpa papa saya karena papa gak mudik ke jawa waktu itu. Udah gitu keputusannya papa berubah-ubah terus, sampai seminggu sebelum acara baru bisa fix tanggal dan tempatnya, huft.

kalau dibilang ini engagement gak juga sih, soalnya gak ada acara tukar cincin, cuma sebatas pembicaraan keluarga kalau saya diminta jadi mantu, udah gitu aja. Tapi jangan salah dandanan saya heboh gila waktu itu, make upnya aja make up buat pengantin. 

jadi nenek saya kekeuh saya harus dirias, saya sih males, tapi karena gak mau berdebat ya udah saya turuti, dan saya pun dirias oleh tante saya sendiri yang memang perias manten ini. Ya jadinya gitu, riasan saya bahan-bahannya yang biasa buat manten, alay banget ngeliatnya, udah gitu tante saya gak bisa ngehias jilbab lagi tapi ngotot sama kreasi jilbabnya, gak boleh jilbab simpel, yah jilbabnya kudu hebring gitu, akhirnya ambil jalan tengah, aksesorisnya pake rada heboh, taapi model jilbabnya biasa aja, tapi tetep hasilnya jadi alay. hahaha

Sehari sebelum acara pun, baju yang saya jahitkan seminggu sebelumnya jadi, dan mau dikirim pacar saya dengan travel, tapii pas liat hasilnya, itu baju beda banget sama yang saya pengen. Bete sumpah bete! Kebetulan kainnya adalah tenun ikat bima gitu, papa saya dapet gratisan dari temannya, dan kebetulan ada dua kain yang motifnya sama, terus dikasi buat saya dan mas maman deh.

Tapi itu sayang banget, kain bagus-bagus hasilnya jadi jelek. Aslinya saya pengen baju model dian pelangi gitu yang dari songket itu tapi saya modifikasi dikit, eh hasilnya malah jadi beda. Padahal jelas-jelas dulu saya bilang lipatannya dimulai dari bawah dada, eh sama orangnya malah dimulai dari bawah pinggang. Kapok banget dah kapok..


kurang hebring apa coba dandanan saya?
buat acara ini saya pakai fotografer, niat banget kan? fotografer kecil-kecilan di kampung sih, rekanan bisnis tante saya, pokok ada orang yang fokus moto, kalau saya kasi kamera digital ke anggota keluarga saya yakin bakal gak ada yang sempet moto dengan serius. Jadi ya udah mending bayar dikit, tapi dapet hasilnya. Murah sih cuma 150ribu satu rol. Ya tapi jangan bandingkan sama fotografer profesional gitu ya. Sebenarnya hasilnya agak mengecewakan, karena kebanyakan fotonya itu foto keluarga di ruangan lagi omong-omongan, dan saya jauh banget dari jarak masnya moto jadi gak ada yang jelas, terus foto keluarga saya yang minta di fotoin berbagai macam gaya, hasilnya foto saya sama mas maman malah dikit buanget malah banyakan foto orang lain padahal itu kan acara kita, berasa rugi banget bayar ongkos fotografer pake duit pribadi, hikz hikz..

No comments:

Post a Comment

COPYRIGHT © 2017 | TEMPLATE BY RUMAH ES