Sunday, May 26, 2013

review: vendor pernikahan di malang 2

Setelah sekian lama postingan ini mlangkrak di draft blog, akhirnya dengan sisa-sisa semangat yang masih ada saya putuskan untuk mempublikasikannya. Entah untuk yang ke berapa kali saya harus curhat kalau koneksi internet saya selalu bikin nggondok, huft. Tapi menyadari ada beberapa orang yang terjerumus (haduh kaya narkoba aja) dengan postingan saya, dan tertarik dengan vendor yang saya pakai, saya merasa berkewajiban untuk mereviewnya secara lengkap. Takutnya postingan yang setengah-setengah di forum atau blog membuat orang berekspetasi berlebihan, dan akhirnya kecewa dan menyalahkan saya.

So, sekarang saya akan ngereview vendor yang saya pilih untuk menaungi hampir keseluruhan acara saya di malang serta berhasil membuat kerabat sampe orang yang tak dikenal jatuh hati sama vendor ini, yak Almeera Salon. Postingan ini saya tulis berdasarkan pengalaman, selera, dan pendapat saya ya. Pengelaman yang didapat setiap orang pada suatu vendor pastinya akan berbeda, sama seperti memakai produk skincare, cocok-cocokkan aja. Overall sih saya puas banget, bonusannya gak abis-abis *pulsa kalee*. Langsung aja deh, here the review..

Dekorasi Pelaminan: Rilis Decoration
Ini adalah vendor yang bermasalah dari sekian vendor rekanannya almeera.

Pertama janji dateng hari sabtu siang, eh ternyata baru dateng menjelang subuh alesannya sih habis bongkar dekor di acara lain.

kedua, dekorasinya hampir saja gak dikasi panggung jadi langsung di lantai gitu aja, untung adiknya suami protes minta panggung dan akhirnya dikasi meskipun panggungnya gak tinggi-tinggi amat atau lebih tepatnya pendek banget jadi tanpa tangga.

Ketiga panggungnya gak dikasi karpet, jadi papan kayunya keliatan gitu aja, kontan aja ayah mertua naik pitam waktu ngecek dekorasi pagi-pagi, dan saya pun tekanan batin, hikz hikz.

ke empat, katanya dulu bakal dikasi karpet jalan, nyatanya dan katanya (gak liat langsung soalnya) karpetnya cuma digelar di depan pelaminan dan pendek banget kaya keset doank gitu kali ya. akhirnya itu karpet dipake buat nutup panggung, dan kekurangan karpet lainnya minjem sana sini. Yang disayangkan para tamu undangan jadi rada kacau karena bingung naik ke pelaminannya lewat mana, bahkan ada yang bertabrakan gitu tamu satu lewat sisi kanan yang satunya lewat kiri, ckckck.

Sebenarnya dekorasinya bagus banget, sesuai sama selera saya, modern klasik gitu. Gak terkesan suram, meskipun sebenarnya gak sama persis sama gambar contoh yang saya pilih tapi karena sama bagusnya jadi gak masalah lah. Mungkin bisa jadi pelajaran kali ya, supaya gak terjadi miss comunication kaya gini lagi.

Saya sendiri rada gak enak sama mbak zoe karena ikut kena protes dan mendengar bagaimana ayah mertua ngamuk-ngamuk, sampe merasa bersalah gitu padahal mak zoe udah ngasi bonus macem-macem. Kalau saya sih gak terlalu ngambil pusing, saya mah orangnya nerimo aja (perez hha)  tapi karena ini acara keluarga suami saya dan tentunya mereka ingin yang terbaik untuk anak dan tamu-tamunya, jadi gak heran kalau mereka kecewa gitu.

Saya rekomendasikan vendor ini untuk yang berbudget mepet (karena udah masuk dalam paketan, hihi), dan acara sederhana aja (dekornya simpel minimalis dan max 6 meter aja sih) asaaaalll kinerja vendor ini diperbaiki lagi.

gerbang masuk, itu pot-pot tanaman dan foto prewed yang masang ayah sama adik ipar, kabarnya mau dikasi kayu standing photonya tapi ternyata gak ada juga, apa jadinya kalau ayah n adik ipar gak ikut turun tangan?

dekor simpel minimalis


Photography: Aini Photograph (kalau gak salah, sorry lupa :p)
Ada dua orang fotografer yang bertugas di nikahan saya, masih muda belia dan unyu-unyu, hha. Orangnya baik-baik banget, enak buat didzolimi (??),dan hasil fotonya bagus. Saya paling suka foto-foto candidnya, lucu-lucu. cuma ada beberapa moments yang hasilnya gelap, burem, dan ngeblur, sayang sekali saudara-sudara. Semua ini akibat teman-teman saya yang dateng bergerombol dan foto berkali-kali secara brutal, sejak saat itu kameranya beberapa kali jadi eror-eroran, hahaha.

Minusnya mas fotografernya kurang bisa mengarahkan gaya yang agak resmi dikit, jadi foto saya yang normal bersama suami sangat teramat sedikit, bahkan hampir tidak ada, ckckck. Bukan salah masnya juga sih, ini salah saya karena saat itu lagi gak mood foto-foto lantaran ada masalah di keluarga saya, keluarga papa saya Datengnya NGARET!! grrr. Jadi baru foto sekali saya udah sibuk nelpon ke sana kemari, begitu pun juga dengan suami. Jadi hasil fotonya kebanyakan foto saya atau suami lagi nelpon, lagi cemberut, lagi ndoweh, mlongo, melas dan pose-pose lain yang gak mungkin dipajang di ruang tamu rumah nantinya, haha. 

orang2 pada ngira foto ini dibuat secara sengaja, padahal ini candid hhe


mas fotografer lebih sering ngarahin gaya unyu2 gini, gak ada gaya resminya -_-

Hiburan: Redlines Band
Meskipun kata mbak zoe ini band akustik, nyatanya perlengkapan ngeband mereka lumayan lengkap  bahkan ada drumnya juga. Orang-orang pada bilang penyanyinya baik yang cewek maupun cowok suaranya bagus-bagus, persis kaya suara kaset. Cumaaan dari sekitar dua puluhan lagu yang saya list, gak sampe 5 lagu yang dinyanyiin. Ya emang sih saya bilang nyanyiin yang kiranya bisa aja, soalnya sadar diri juga lagu-lagu yang saya pilih rada out of the box alias gak begitu familiar bahkan gak pernah muncul video klipnya, hahaha.

Pelajaran yang bisa dipetik dan jadi pelajaran untuk semua calon pengantin yang ada di seluruh indonesia (bahasanya -_-) jangan menyuruh MC menawarkan para tamu untuk menyumbangkan lagu. Serius, sungguh! kalau enggak, bisa mengalami seperti apa yang saya alami kemaren, dari kakak, sepupu, om-om, temen kuliah, tetangga, sampe papa saya sendiri pada berlomba untuk pamer suara. Ya mending kalau cuma satu lagu, ini lebih! jadi kesempatan penyanyi aslinya untuk unjuk suara jadi berkurang banyak padahal acara saya durasinya sampe 4 jam lho, coba kalau cuma 2 jam, bisa-bisa penyanyinya gak nyanyi sama sekali, ckckck. Eman banget kan udah bayar penyanyi mahal-mahal tapi nyanyinya cuman sekali dua kali doank.

redline band ^^
Video: gak tau nama vendornya :D
kualitas videonya biasa aja sih, cenderung gelap.. mungkin karena lighting ruangannya minim. Pelajaran lagi, kalo punya acara itu lampunya ditambah, jangan ngandelin lampu asli ruangannya doank, heehe.

Videonya diedit diawal doank sih, yang lainnya kaya masih mentahan gitu aja. CD n tempat CDnya gak dikasi cover apa-apa. Polosan aja gitu. Dan yang paling dudulz itu orangnya salah ngasi tanggal acara saya, harusnya 3 maret di video diketik 5 maret, ckckck. Agak kurang puas sih, sampai sekarang belum saya copy ke laptop itu videonya, males aja gak tertarik liatnya ^^v, kapan-kapan pengen saya edit bikin kaya morning express gitu (tapi gak bisa ngedit video T_T), atau saya bawa ke video editor aja (tapi gak punya duit) hahaha.

Make up: Mbak zoe n para asistennya (almeera salon)
Aduh gak usah dibahas lagi deh, ini make upnya mbak zoe emang yahuud banget. Dari prewedding sampe nikah tetep puas sama make upnya, Alus dan manglingi, padahal dia kan bukan dukun manten, hehehe. Make upnya mbak zoe lebih ke arah modern ya, kaya MUA2 gitu. Tapi tetep aja baguuus banget. Para asistennya juga bagus-bagus kalo ngemake-up, make upnya ibu mertua,  juga gak kalah bagus meskipun yang make up.in asisten, kata orang-orang kaya masih 27 tahun hahaha. Malah waktu acara, temen-temennya ibu pada bingung nyariin ibu padahal duduk di samping mereka, pangling kalau itu ibu, heheh.

Dan yang paling bikin hati gembira itu bonusannya mbak zoe banyak banget, capek merinci satu-satu. Koleksi bajunya juga bagus-bagus meskipun jumlahnya emang belum banyak, tapi saya suka banget sama seleranya mbak zoe yang gak norak. Saran sih, di kerudungnya, yang bahan satin itu diganti bahan lain aja, soalnya bahannya licin banget dan bikin acara masang jilbabnya jadi lama. Oh iya, mbak zoe juga gak pakai sanggul buat jilbabnya, dia pake teknik melipat-lipat kerudung jadi terlihat bervolume, katanya biar gak pusing kepalanya. Udahlah, capek muji terus, ehehe. Pokoknya recommended lah, orangnya profesional dan selalu memberikan yang terbaik untuk kliennya, ceileh.

baju pertama

baju ke 2

My girls :D

keluarga

Btw baju merah yang dipake kakak ipar n para penerima tamu itu, bukan koleksinya mbak zoe. Itu saya pinjam dari salon tante saya. Soalnya saya kan dua kali ganti baju, jadi baju untuk keluarga dan penerima tamu harus bayar lagi, biar hemat saya pinjem aja punya tante saya deh, haha pelit. Alhasil kakak ipar pada protes pengen baju kaya punya ibu mertua, hehehe ^^v.




1 comment:

COPYRIGHT © 2017 | TEMPLATE BY RUMAH ES