Friday, April 14, 2017

Periksa Kandungan di RSIA Pondok Jati, Sidoarjo


Ketika garis test pack menunjukkan hasil positif, selanjutnya yang saya lakukan adalah mencari dokter kandungan perempuan yang recommended di Sidoarjo. Secara ya kita baru banget tinggal di Sidoarjo, masih belum hafal utara selatan, duileh.

Sempat galau juga, menentukkan mau periksa dokter di Malang apa Sidoarjo. Tapi setelah dipikir-pikir, saya putuskan di Sidoarjo aja, karena iya kalau besok pas kontraksi masih sempat ke Malang? Lha kalau kudu lahiran di Sidoarjo terus gak tau mau bersalin di mana kan berabe.

Setelah browsing di internet, ternyata nyari dokter kandungan perempuan di Sidoarjo itu susyeee. Kebanyakan dokter kandungannya laki-laki dan pak suami gak mau. Saya pun juga pasti bakal gak nyaman kalau diperiksa lawan jenis.

Dari sekian dokter yang muncul di google, ada satu dokter kandungan perempuan yang cukup banyak direview, yaitu Dokter Maya (lupa Maya siapa) yang praktek di RSIA Pondok Jati.

Sempet baca reviewnya mbak Dian, temen kantornya suami, kalau dia pernah periksa di dokter Maya dan katanya sih bagus. Ya udahlah, karena gak ada pilihan lain juga, akhirnya saya putuskan untuk periksa di sana.

Berdasarkan review dari mbak Dian yang harus menunggu 3 jam saat periksa, sepulang kantor pak suami pun mampir dulu ke RSIA Pondok Jati untuk menanyakan apa boleh ambil nomer antrian dulu, datangnya ntar kalau udah mendekati antriannya dipanggil. Dan ternyata boleh, fyuuh. Bisa mati gaya juga kan kalau kudu nunggu 3 jam.

RSIA Pondok Jati ini berlokasi di Perumahan Pondok Jati, gak jauh dari gerbang tol Sidoarjo. Dari rumah saya yang agak coret pun juga lumayan deket, sekitar 10-15 menit aja.

Dari luar, keliatan bangunannya bagus dan mengusung desain minimalis. Begitu masuk ke dalam, ternyata emang RSIA Pondok Jati ini bagus banget dengan desain minimalis modern dan warna-warna cerah ceria.

Kalau gak salah, RSIA ini terdiri dari 2 lantai. Lantai 1 untuk ruang periksa dokter sedangkan lantai 2 untuk kamar inap.

Fasilitasnya lumayan lengkap, ada minimarket, kids corner, dan ATM. Kamar mandinya dan sudut lainnya bersih, ada cleaning service yang selalu standby untuk bersih-bersih beberapa waktu sekali.





Ruangan dokternya juga nyaman dan didesain minimalis. Staffnya ramah-ramah semua, dokter Maya kalem banget orangnya. Kalau jelasin enak dan detail. Alat USGnya canggih, ada layar LED TV buat memudahkan pasien liat hasil USGnya, jadi gak usah noleh-noleh ke layar USGnya.

Waktu periksa pertama kali, si adek belum keliatan kantung janinnya jadi harus USG transvaginal. Ternyata gak sakit kayak dibilang orang-orang, cuma rada perih dikit tapi ya biasa aja. Cuma bikin biaya periksa nambah, huahuaa.

Total biaya periksa kehamilan pertama habis Rp 500 ribuan, persis kayak waktu hamilnya Alif dulu. Habisnya ya sekitar segitu buat awal periksa. Soalnya ada penguat kandungan yang harganya mayan mehong sebijinya. Ditambah ada biaya registrasi awal Rp 20 ribu sama album foto USG Rp 10 ribu. Iya, di Pondok Jati dikasi album buat foto USG, cucok banget deh buat ibu teledor kayak saya yang suka sembarangan naruh hasil USG, wkwk.

Periksa ke dua, sekitar 2 minggu setelah periksa pertama, buat ngecek apakah bayinya berkembang. Kali ini biaya periksa plus obatnya lebih murah, sekitar Rp 300 ribu. Tapi kalau saya cukup bayar Rp 150 ribu aja, soalnya obatnya cuma ditebus separuh resep, hehehe.

Periksa ke tiga alias 2 bulan kemudian alias kemarin (iya, saya luama banget gak periksa, pak suami sibuk :D) habis sekitar Rp 300 ribuan juga dan seperti biasa, tebus separuh resep juga jadi cuma Rp 150 ribuan, pelit :p

Ohya pas periksa kemarin ini, saya telat dateng dan nomer antriannya udah lewat tapi malah cuma nunggu 2 pasien doank, abis itu dipanggil. Mending dateng telat aja kalau gitu.

So far, puas banget dengan pelayanan di RSIA Pondok Jati plus dokter Maya yang pas USG njelasin dengan detail bagian per bagian yang muncul di layar USGnya. Biasanya tiap USG kan dapet cuma selembar foto ya, lha kemarin saya dapetnya dua lembar. Ada yang hasil keseluruhan, ada yang close up.

Saya agak norak, soalnya tempat periksa kehamilan pas Alif dulu beda banget. Ruang tunggunya ya kayak di dokter atau RS kebanyakan. Hasil USGnya burem dan gak jelas. Selain itu dokternya jelasinnya cuma oke bagus, bayinya sehat, udah. Kalau dokter Maya dijelasin satu per satu, detak jantungnya gimana, ini tulang paha, lingkar kepala sekian dan lain-lain.

Cuma yang bikin gak puas adalah biaya persalinannya, mayan mihil buat saya (atau emang rata-rata segitu ya persalinan sekarang?), mulai 6 jutaan untuk kamar kelas 3 persalinan normal. Udah gitu mereka gak ada fasilitas BPJS. Kata temen suami, di Sidoarjo belum ada klinik yang kerja sama dengan BPJS. Kalau mau pakai fasilitas BPJS, ya lahiran di RS Umum Sidoarjo, hwaaa au'deh galau saya.



2 comments:

  1. Eaa dokter kandungannya sama kayak sepupuQ di dokter maya semua :))

    ReplyDelete
  2. Reviewnya membantu sekali... insyaallah bulan depan mau coba kontrol di Klinik Ibu dan Anak Pondok Jati... thanks...

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 | TEMPLATE BY RUMAH ES